JST Academic Interview Beasiswa AAS Intake 2021 (Part I)

13.24


Pagi ini gak sengaja buka grup telegram Beasiswa AAS dan baca tentang gimana deg-deg an nya temen-temen yang lagi nunggu pengumuman shortlisted Beasiswa AAS Intake 2022. Sejak pandemi tahun lalu, jadwal seleksi Beasiswa AAS emang jadi serba tentative. Tahun lalu deadline submit aplikasi diundur hingga 30 Juni 2020 dan baru pengumuman shortlisted tanggal 11 November 2020. Sedangkan tahun ini, yang awalnya closing di 30 April 2021 juga harus diundur ke 31 Mei 2021. Hal ini berakibat jadwal shortlisted juga kemungkinan mundur ke Agustus 2021. Pandemi memang memaksa kita jadi harus lebih sabar dan beradaptasi dengan keadaan ya.. Buat para pejuang beasiswa, ketidakpastian mungkin akan menjadi tantangan baru yang gak mudah untuk dihadapi. Namun, jangan sampai kondisi terkini bikin kita patah semangat ya teman-teman.. This too shall pass!

Saya jadi inget gimana tahun lalu saya juga cukup penasaran dengan hasil aplikasi Beasiswa AAS Intake 2021 saya. Meskipun lumayan nothing to lose, tapi tetep kepikiran aja, hehe.. Hingga akhirnya, hari itu tiba, pada hari Rabu, 11 November 2020 pukul 15.25 WIB, sebuah email dari tim Long Term Awards AAS masuk ke email saya. Saat itu saya emang sempet gak nyadar kalo ada email baru di kotak masuk. Dapet info dari beberapa teman kalo pengumuman shortlisted Beasiswa AAS 2021 udah keluar. Tapi karena lagi on the way pulang kantor juga, jadi nanti setelah sampai di rumah aja coba saya cek email lagi. Dan ketika udah dalam kondisi proper, iseng cek email, langsung gemeter baca judul emailnya, tiba-tiba nangis. Abis itu coba pelan-pelan scroll ke bawah dan baca isi email, alhamdulillah, langsung sujud syukur, bener-bener bersyukur bisa lolos shorlisted Beasiswa AAS setelah percobaan apply yang ke sekian kali. Mengingat tahun lalu juga bukan tahun yang mudah, apalagi kuota shorlisted Beasiswa AAS berkurang drastis karena faktor pandemi, dari rencana awal kemungkinan 400 pendaftar yang shortlisted, dipangkas menjadi 100 shorlisted aja. Jadi buat saya, lolos ke shortlisted itu udah pencapaian yang sangat luar biasa, alhamdulillah. 


Setelah ngabarin suami, keluarga, dan sahabat-sahabat dekat support system saya, saya langsung berusaha mempersiapkan tes Beasiswa AAS untuk tahap selanjutnya, yaitu JST Academic Interview dan English Test. Di postingan ini saya akan fokus ke sesi interviewnya ya..

JST kepanjangan dari Joint Selection Team, yaitu tim penilai independen yang telah diseleksi oleh tim Australia Awards Indonesia (AAI) untuk melakukan penilaian terhadap program-program beasiswa dari AAS. JST biasanya merupakan akademisi atau peneliti dari institusi pendidikan Australia atau yang pernah mengenyam pendidikan di Australia, serta terkadang juga yang memiliki pengalaman profesional di bidang-bidang prioritas dari Beasiswa AAS. 

Saya mendapat email pengumuman tanggal 11 November 2020 dan mendapat jadwal JST Academic Interview 10 Desember 2020. Jadi masih punya waktu sebulan buat persiapan. Gak mau sia-sia kan kesempatan ini, saya langsung genjot buat lakukan persiapan. 

Ada beberapa strategi yang saya lakukan dalam rangka mempersiapkan JST Academic Interview:

1. Kontak kenalan yang pernah lolos shortlisted ataupun berhasil jadi awardee Beasiswa AAS.

Kebetulan ada dua teman satu angkatan PNS di Kemenparekraf yang pernah lolos Beasiswa AAS, yaitu Mbak Mia (sempat lolos Beasiswa AAS, namun di saat yang bersamaan lolos beasiswa LPDP juga, jadi ambil yang LPDP), dan satunya lagi ada Bubuw (sempet saya ceritain di postingan sebelumnya juga). Kalo Bubuw udah jadi awardee Beasiswa AAS dan saat itu sedang menempuh S2 nya di Monash University. Waktu dapet email shorlisted, saya langsung kontak mereka berdua buat tanya-tanya tentang pengalaman mereka waktu interview Beasiswa AAS kayak gimana, kira-kira waktunya berapa lama, apa aja yang bakal ditanyakan, khususnya karena kita kerja di industri pariwisata, apakah mungkin ada isu terkini yang bakal ditanyain. 

Dari Mbak Mia maupun Bubuw, saya dapet informasi kalo intinya untuk interview Beasiswa AAS itu pertanyaan yang ditanyakan gak jauh-jauh dari essay dan aplikasi yang udah kita submit. Jadi saran dari mereka, saya bisa coba pelajari kembali aplikasi saya sebelumnya.

2. Searching informasi tentang JST Academic Interview Beasiswa AAS di Google dan baca semua blog atau sharing dari temen-temen yang punya pengalaman interview Beasiswa AAS.

Tingkat kepo saya emang tinggi banget sih, hehe.. Jadi sambil saya persiapkan diri, saya coba cari dan baca semua informasi tertulis yang ada di website maupun sharing blog dari temen-temen yang punya pengalaman interview Beasiswa AAS.

3. Nonton semua konten Youtube tentang Beasiswa AAS.

Selain baca blog, saya juga search di Youtube tentang semua konten terkait Beasiswa AAS. Hampir tiap malam saya pasti nonton min 1 (satu) konten video Youtube. Hal ini juga sangat membantu, karena bikin saya makin paham sebenernya Beasiswa AAS itu sejarahnya seperti apa, program beasiswanya bagaimana, karakteristik awardee yang dicari seperti apa, bagaimana tips cara mempersiapkan sesi interview dan menjawab pertanyaan interview Beasiswa AAS nantinya.

4. Dengerin Podcast temen-temen yang pernah sharing tentang Beasiswa AAS.

Sejak pandemi, saya juga hobi banget dengerin Podcast. Menurut saya Podcast itu aplikasi audio yang mudah diakses dan bisa didengerin saat perjalanan, kayak yang saya lakukan, dengerin Podcast waktu di KRL, perjalanan dari stasiun deket rumah ke kantor. Salah satu Podcast tentang Beasiswa Australia yang suka saya dengerin adalah Luntang Lantung Australia, bikinan awardee Beasiswa AAS juga yang sharing tentang pengalaman mereka selama di Australia.

5. Ikut Webinar tentang Beasiswa AAS.

Kayaknya sejak awal pandemi, semua jenis webinar tentang Beasiswa AAS saya ikutin deh, hehe.. Tapi emang waktu persiapan interview, saya jadi makin selektif fokus ikut webinar yang kaitannya dengan persiapan interview. Saat itu ada satu webinar dari Pak Made Andi (alumni Beasiswa AAS) dimana beliau fokus kasih tips tentang persiapan interview Beasiswa AAS. Karena saya udah tau Pak Made Andi sejak jaman kuliah dan saya tahu bahwa materi yang beliau sampaikan pasti bagus banget, jadi saya ikutan. Keputusan saya pun ternyata tepat, saya jadi dapet tambahan insight yang bisa saya gunakan untuk persiapan interview nantinya.

6. Review berkas aplikasi yang udah disubmit.

Saya memang sempat menyimpan versi PDF file oasis dan file additional form Beasiswa AAS saya. Jadi waktu saya diingetin Mbak Mia sama Bubuw buat review lagi berkas aplikasi saya, langsung deh saya buka file PDF yang udah saya simpen. Dan emang bener, karena jeda submit dan pengumuman shortlisted yang cukup lama, jadi agak-agak lupa sama apa yang udah saya submit, hehe.. Jadi baca-baca berkas aplikasi lagi emang penting.

7. Bikin daftar kemungkinan pertanyaan interview yang keluar.

Ini juga sangat penting! Kita yang paling tau apa yang ingin kita lakukan dengan Beasiswa AAS, jadi kita juga harus bisa membuat prediksi pertanyaan, kira-kira apa aja sih yang bakal ditanyakan oleh JST, apa aja dari aplikasi kita yang sekiranya kurang jelas, itu yang kemungkinan bisa dijadikan bahan diskusi oleh JST. Saya sendiri bikin sampe sekitar 25-30 pertanyaan kemungkinan pertanyaan final yang bisa saya pelajari untuk bahan latihan.

8. Mock Interview Test bareng sahabat yang punya pengalaman lolos beasiswa apapun.

Kalo udah selesai bikin kemungkinan pertanyaan dan jawaban, saatnya kita latihan bareng temen, sahabat, keluarga atau support system lainnya. Dengan latihan interview bareng orang lain, selain kita bisa mempersiapkan mental, kita juga bisa mendapat masukan dari rekan latihan kita. Karena kadang kalo kita udah capek mikir sendiri, pasti kan pikirannya mentok. Nah dengan sharing dan latihan sama orang lain kayak gini, pikiran kita bisa lebih refresh karena dapet insight-insight baru. Contoh, kemarin saya mock interview test bareng Abhul (2x lolos LPDP) dan Rahman (lolos YSEALI USA). Abhul kasih banyak masukan ke saya tentang kira-kira jawaban yang dicari oleh AAS seperti apa. Sedangkan Rahman bisa kasih masukan dari sisi profesional, kira-kira yang masih perlu dikembangkan dari jawaban saya apa saja.

9. Ikut Online Tester Classes dari University of Sydney dan Queensland University of Technology.

Dalam rangka mendapatkan informasi tentang course dan kampus yang saya pilih, saya menyempatkan diri ikut Online Education Fair maupun cari info melalui website kampus. Ketika dapet email shortlisted, tentu saya makin sering juga buka-buka website course dan kampus yang saya tuju buat baca info lebih detail, buat persiapan interview juga. Nah, tanpa sengaja, waktu lagi buka website kampus, saya nemuin informasi tentang jadwal Online Tester Class yang akan diadakan via Zoom, baik dari jurusan yang saya pilih di University of Sydney maupun di Queensland University of Technology. Seru juga ternyata ikutan Online Tester Classes, jadi kita bisa tau materi apa aja sih yang bakal kita pelajari di kampus nanti, pengajarnya siapa aja, kita juga dapet kesempatan buat tanya-tanya selama kelas berlangsung. Dengan ikut Online Tester Classes ini, saya juga bisa jadi punya bahan tambahan yang memperkuat alasan saya apply di jurusan dan kampus yang saya tuju. Selain itu, saya juga bisa nunjukin keseriusan saya terkait jurusan dan kampus pilihan saya, khususnya pada saat sesi interview nanti.

10. Berdoa dan perbanyak sedekah.

As always, just do the best and let God do the rest!


to be continued..

You Might Also Like

0 komentar

Followers

Twitter