Beasiswa S2 - Belajar dari Kegagalan

20.36



Sebelum terbang lebih tinggi, terkadang kita perlu singgah sejenak, bercengkerama dengan diri sendiri dan melakukan evaluasi sehingga mampu menyusun strategi yang lebih baik.

Dua kali gagal AAS, tiga kali gagal beasiswa lainnya, total udah lima kali saya mengalami kegagalan dalam proses melamar beasiswa. Did I quit from this? Tentu tidak. Saya gak pengen gampang nyerah. Terus belajar, evaluasi, susun trategi baru, semangat dan pantang menyerah.

Selama masa-masa evaluasi tersebut, saya membuka kembali aplikasi-aplikasi saya sebelumnya dan menemukan beberapa hal yang memang harus menjadi fokus utama, di antaranya :

1. Luruskan dan Kuatkan Niat 

Kalau kalian pahami benar-benar, sebenernya seberapa besar sih niat kalian buat ngelanjutin sekolah ke luar negeri? Jangan-jangan niatnya masih kecil banget nih.. Apply beasiswa cuman karena sekedar iseng, pengen atau ikut-ikutan temen yang lagi apply juga?

Jujur waktu pertama kali apply AAS di tahun 2014, waktu itu yang ada di pikiran saya cuman mau lanjutkan kuliah ke luar negeri karena pengen dapet ilmu yang lebih maju dan pengalaman baru dalam hal belajar di luar negeri. Tapi kalau ngomongin berapa persen sih niatnya? Belum 100% alias belum serius banget berjuangnya. Mungkin karena saya baru lulus S1, jadi masih agak galau juga, antara lanjutkan kuliah atau mencari pengalaman kerja terlebih dahulu. 

Hal ini juga terjadi ketika saya apply AAS yang kedua, Chevening, SISGP dan NZAS. Intinya niat apply beasiswanya belum 100%, jadinya ya hasil yang diperoleh belum maksimal atau gagal. Tapi justru dari perjalanan itu saya terus belajar, sebenernya apa sih yang perlu saya perbaiki, dan salah satunya adalah meluruskan dan menguatkan niat dalam melamar beasiswa ini, harus bener-bener 100%. Kalo kata Pak Sony, melamar beasiswa itu kayak kerja full time, hehe..  Selain itu, hal ini didukung dengan urgensi yang kuat pula (berkaitan dengan no 2) : sebenernya kenapa sih saya butuh banget apply beasiswa ini. 

2. Sampaikan urgensi yang kuat dan jelas

Kekurangan saya dalam aplikasi lima beasiswa yang gagal kemarin karena urgensi dalam melanjutkan pendidikan ke luar negeri itu belum tersampaikan dengan baik sehingga masih terlihat belum kuat dan jelas. 

Apa sih yang dimaksud dengan urgensi? 

Jadi ini berkaitan dengan alasan kita dalam proses aplikasi beasiswa :

"Kenapa kita apply beasiswa X?"

"Isu apa saja yang ingin kita angkat? What's the problem? How can we fill the gap?"

baru kemudian kita kaitkan ke bidang ilmu, jurusan dan universitas yang ingin kita tuju, yang bisa membantu kita fill the gap dan solve the problem di organisasi atau industri saat ini.

"Kenapa kita harus menempuh pendidikan di negara Y?"

"Kenapa kita harus pilih jurusan A di universitas B?"

"Seberapa penting sih kita melanjutkan pendidikan ke jenjang selanjutnya?"

"Apa manfaatnya bagi diri kita sendiri, perusahaan/instansi/organisasi, maupun ke masyarakat di sekitar kita?" 

Semua hal tersebut harus ditulis dengan jelas agar urgensi kita bisa tersampaikan dengan lebih kuat.

3. Jangan ragu atau malu untuk sharing beasiswa dengan teman yang telah memiliki pengalaman lolos beasiswa

Dulu saya sering malu-malu untuk sharing beasiswa bareng temen yang udah berpengalaman. Lebih karena gak pede aja sih, takut diketawain, atau gak enak ganggu temen yang lagi sibuk. Padahal kalo malu bertanya kan sesat di jalan ya.. 

Jadinya waktu saya mulai apply Chevening itu, saya coba buang jauh-jauh rasa ragu dan malu. Kalo emang mau serius apply dan semangat buat lolos beasiswa, ya harus banyak cari info, banyak bertanya dan banyak membaca. Dari situ saya sadar, ternyata temen-temen yang udah punya pengalaman lolos beasiswa itu sebenernya welcome banget kok kalo kita ajak sharing-sharing.

4. Riset! Riset! Riset!

Salah satu hal penting yang gak boleh dilewatkan dan dilakukan dengan serius, yaitu melakukan riset. Tentang apa? Apa aja berkaitan dengan beasiswa yang sedang kita apply, baik terkait beasiswanya (perlu juga lho tau sejarah tentang beasiswa ini, karakteristik awardee yang dicari seperti apa, dll), tentang pengalaman orang lain dalam melamar beasiswa tersebut, terkait universitas, jurusan, negara dan kota tujuan kuliah, hingga kerjasama apa sih yang sedang dilakukan oleh negara tujuan beasiswa dengan Indonesia. 

Hasil riset yang udah kita dapatkan nantinya bisa jadi bahan buat nulis essay. Makin bagus kalo kita bisa tampilkan data-data pendukung terkait yang bisa memperkuat essay kita.

5. Proof Reading Essay

Kalo essay beasiswa udah jadi, jangan ragu dan malu buat minta proof reading dari keluarga/teman yang udah pernah lolos beasiswa/rekan kerja/dosen semasa S1 dulu. Kadang kalo udah pusing nulis essay, terus kita baca-baca lagi essay kita, ya kayaknya udah oke aja. Padahal kalo kita paham, belum tentu orang lain mengerti yang kita tulis. Itu sebabnya kita perlu pendapat orang lain terkait essay kita. Anggap aja penitia seleksi beasiswa nanti belum tentu orang yang berasal dari bidang yang sama dengan kita, jadi pasti butuh penjelasan yang mudah dipahami ketika membaca essay kita nantinya.  

6. Cari Support System

Dukungan dari inner circle tentunya akan menjadi faktor penting dalam menjaga nyala api semangat kita selama proses melamar beasiswa. Dulu saya belum sempat kepikiran buat maintain inner circle saya supaya bisa senantiasa menjadi support system di dalam proses aplikasi beasiswa. Makanya waktu saya lagi bingung atau galau tentang beasiswa, ya kadang galau sendiri deh, gak cerita sama siapa-siapa, jadinya malah buntu gak nemu jalan keluar. Sejak adanya support system, saya jadi lebih bisa jaga semangat. Kalo ada apa-apa juga saya pasti cerita ke support system saya. Bahkan proof reading essay pun akhirnya saya minta bantuan ke keluarga dan sahabat yang udah jadi support system saya. 

7. Berdoa dan perbanyak sedekah

Poin terakhir yang keliatannya sederhana namun memiliki dampak paling signifikan dalam perjuangan dalam mendapatkan beasiswa. Jangan lupa selalu melibatkan Tuhan di setiap langkah kita, berdoa dan perbanyak sedekah. Insyaallah, semoga Allah SWT senantiasa memberikan kemudahan dan kelancaran di setiap urusan kita, aamiin..

You Might Also Like

0 komentar

Followers

Twitter