Lolos Beasiswa Tanpa Persiapan, Mungkinkah?

10.15

Beasiswa AAS
"It's a marathon not a sprint."

Sebelum saya lanjut sharing tentang tips-tips dalam melamar beasiswa, khususnya beasiswa AAS, saya ingin berbagi cerita terlebih dahulu terkait tahapan persiapan melamar beasiswa.

Dulu waktu saya mulai punya keingininan sekolah lagi dan cari beasiswa, saya bener-bener melakukan segalanya secara spontan, tanpa persiapan, dan hanya fokus pada hasil, tapi prosesnya gak dipikirin dengan matang. Saya sempat berpikir, "Ah sepertinya mudah ya dapat beasiswa itu. Kalau yang lain bisa, kenapa saya gak bisa? Semoga keberuntungan berpihak kepada saya." Kalo bahasa jawanya, nggampangin, mikirnya udah pasti bisa lolos meski persiapan seadanya, bahkan tanpa memahami karakteristik beasiswa yang mau dilamar seperti apa. 

Percobaan pertama masukin aplikasi beasiswa, ternyata gatot alias gagal total. Setelah gagal itu juga gak berusaha langsung evaluasi, tapi sempet rehat sejenak, hingga akhirnya 4 tahun kemudian coba lagi dengan treatment yang sama, spontanitas tanpa persiapan, H-2 minggu baru grasa-grusu nyiapin. Jadi pasti udah ketebak kan hasilnya apa? Gatot untuk yang kedua kalinya sodara-sodara XD.

Saya beruntung bisa dapet kesempatan kontakan lagi sama Pak Sony, dosen pembimbing S1 di kampus dulu. Beliau yang ngingetin saya, persiapan beasiswa itu gak bisa sehari semalem kayak bikin candi. Semua harus dipersiapkan dengan matang, bahkan gak jarang anak bimbing beliau yang sedang persiapan buat dapet beasiswa, nglakuin hal tersebut cukup lama, hingga 1-2 tahun, baru akhirnya bisa lolos. Berdasarkan motivasi Pak Sony itulah, saya coba berusaha agak keras sama diri saya sendiri, "Kalo saya mau lolos, ya harus persiapkan dengan matang. Kalo mau dapet hasil yang memuaskan, yang berusaha semaksimal mungkin. Jangan lagi nggampangin atau cuman bergantung pada keberuntungan." Setelah itu, sejak pertengahan tahun 2019 saya mulai mempersiapkan semuanya sedikit demi sedikit, mulai dari latihan IELTS, cari-cari info lebih detil tentang beasiswa, pelajari karakteristik masing-masing beasiswa, dan gak segan lagi cari kenalan baru alumni beasiswa yang mau saya apply itu lewat LinkedIn atau Instagram. Hasilnya, dari pertengahan 2019, alhamdulillah pertengahan Januari 2021 saya dapet hasil sesuai dengan yang saya harapkan.

-&-

Jadi, lolos beasiswa tanpa persiapan itu, mungkin gak sih?

Kalau menurut pengalaman saya pribadi, gak mungkin. Orang yang sekali apply langsung lolos itupun, menurut saya gak cuman bergantung pada keberuntungan, namun pasti udah mempersiapkan bekalnya jauh-jauh hari sebelumnya. 

Buat temen-temen yang emang serius banget pengen lolos beasiswa, apapun itu, mau S1, S2, atau S3, dan jenis beasiswa yang mana aja, saya menyarankan untuk mempersiapkan semua hal sejak jauh-jauh hari, pahami benar karakteristik beasiswa yang ingin dilamar, lakukan riset sebanyak-banyaknya tentang beasiswa tersebut, dan yang paling penting, jangan jadi deadliner, hehe.. Aplikasi beasiswa yang ingin kita lamar pastinya diakses oleh banyak applicants, baik secara nasional maupun internasional. Kalau persiapan kita serba minim, dan submit aplikasinya juga mepet sama deadline, kita gak bisa memastikan aplikasi tersebut adalah yang paling maksimal dari usaha kita. 

So, proses melamar beasiswa itu sangat sesuai dengan perumpaan ini:

"It's a marathon not a sprint."


Semangat berjuang ya teman-teman pelamar beasiswa!

You Might Also Like

0 komentar

Followers