Beasiswa S2 - Memantapkan Niat

09.01



"Ngapain sih harus kuliah jauh-jauh sampe ke luar negeri? Toh balik ke kantor juga ujung-ujungnya disuruh bikin KAK sama RAB doang."

Kalimat itu dicetuskan oleh salah satu temen yang abis lolos beasiswa S2 dalam negeri. Kalimat yang pertama kali saya dengar tiga tahun lalu dan terus terngiang dalam ingatan, bahkan kadang justru itu yang bikin saya makin semangat buat ngejar beasiswa S2 ke luar negeri. 

Well, entah apa yang mendasari pernyataan itu. Emang sih pekerjaan PNS di kantor sebagian besar tentang administrasi. Tapi menurut saya, bukan berarti kita gak punya alasan buat belajar setinggi-tingginya, termasuk mencari ilmu ke negeri seberang. Karena pengalaman itu gak ternilai harganya. 

Tentang memantapkan niat, salah satu bagian penting dalam proses perjuangan mengejar beasiswa S2, khususnya ke luar negeri. Dulu di awal nikah, saya sempet mau memendam impian ini. Sejak berkeluarga, prioritas tentu sedikit berubah, yang awalnya fokus ke rencana-rencana individu, kemudian berubah menjadi prioritas keluarga dimana setiap keputusan adalah kesepakatan bersama. 

Mungkin sekitar 1-2 tahun saya cuman maju mundur doang buat nyoba beasiswa, tapi gak gerak banyak. Ada beberapa pertimbangan dan keraguan. Sampe akhirnya waktu mulai kontakan lagi sama Pak Sony (dosbing S1 dulu), dan punya inner circle baru, beliau bilang kalo di antara inner circle kami, saya yang punya peluang paling besar buat lolos beasiswa S2. 

Dasarnya saya emang butuh dorongan dari orang lain dulu ya baru bisa gerak, jadi deh abis itu diskusi dan minta ijin suami buat apply beasiswa S2. Kalo dulu waktu masih single, restu utama dari orang tua, tapi sejak menikah, tentu restu suami juga saya harapkan. Saat suami bilang oke, baru saya brani action, hehe..

Di sini saya ngrasain peran dukungan dari inner circle tu penting banget buat memantapkan niat serta jadi booster biar terus semangat dalam berjuang. Baik dari keluarga, sahabat-sahabat dekat, maupun lingkungan kantor. Saya juga beruntung punya atasan dan tim kerja di kantor yang selalu support anggota tim lainnya untuk terus upgrade ilmu. Buat saya dan tim, meskipun kita PNS yang sehari-hari lebih banyak berkutat dengan dokumen administrasi dan birokrasi, namun bukan berarti kita melupakan kemampuan teknis. Kalo kita gagap kemampuan teknis dan gak update sama market trend, gimana kita bisa berkontribusi dalam mengembangkan kebijakan yang komprehensif serta sesuai dengan kondisi industri saat ini. Jadi belajar dan belajar itu hal yang wajib, gak peduli apapun profesi kita.

Buat kalian yang mungkin masih ragu, kira-kira mau lanjut kuliah gak ya? Atau bertanya-tanya, bisa gak sih kita dapetin beasiswa S2? Pertanyaan-pertanyaan itu sesungguhnya bisa terjawab saat kita berusaha untuk bertanya pada diri kita sendiri, apa yang pengen kita lakukan dan gimana kita bisa mencapai mimpi-mimpi kita. Kalo buat saya pribadi, niat itu pasti bisa lebih mantep saat kita bisa mendapat dukungan dari inner circle.

Semangat berjuang teman-teman! :))

You Might Also Like

2 komentar

  1. ((ujungnya disuruh bikin KAK sama RAB doang)) can relate sihhh :p
    kadang memang muak juga sama kerjaan yang administratif banget dan ilmunya jadi berasa mentok.
    Good luck kak buat study nya yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kak Monika! Salam kenal.. :)
      Thank you buat doanya ya..

      Hapus

Follow Me On Facebook