Batik Lawasan Punya Uni

12.50

photo credit to Ayudha Ghora Dhira

Ghora : Kus, kamu mau ke Solo kan?  // Me : Iya mas, kenapa? // Ghora : Jangan lupa mampir ke Batik Uni. Serius itu bagus banget dan murah. // Me : Dimana? // Ghora : Di Laweyan, nanti aku kirimin alamatnya deh.

Percakapan singkat itu terjadi beberapa hari sebelum saya bertolak ke Kota Solo untuk keperluan dinas kantor. Awalnya agak ragu dan gak paham. Meski Solo emang terkenal sebagai pusat batik, tapi tetep saya masih gak mudeng maksud dari kata "bagus dan murah" ini kayak gimana ya..

Sesampainya di Kota Solo, harus curi-curi waktu juga sih kalau mau ke Batik Uni ini. Hingga akhirnya saya usul ke rombongan untuk mampir ke Batik Uni di hari terakhir. Kebetulan saya berangkat ke Solo bareng satu bidang Media Elektronik. Pertama tercetus ide untuk mampir ke Batik Uni, respon yang saya terima beda-beda. Ada yang bilang lagi gak tertarik belanja, ada yang bilang mau wisata kuliner aja, ada juga yang bilang "pasti mahal-mahal deh di situ karena jadi langganan Ibu Deputi". 

Yess, menurut info dari Mas Ghora (temen seperjuangan CPNS Kemenpar), Batik Uni ini emang langganan Ibu Deputi. Dia sendiri juga baru tau karena pernah dampingi Ibu ke Solo untuk tugas dinas dan kebetulan diajak mampir ke sini. Buat saya sih gak ada salahnya dicoba. Selain emang sayang banget kalo ke Solo gak beli batik, saya juga percaya sama selera Mas Ghora. Misal dia bilang bagus dan murah, biasanya sih emang beneran bagus dan murah. Gara-gara respon yang lain kurang bagus, saya sampe beberapa kali harus pastiin ke Mas Ghora kalau batik-batik di Uni beneran murah atau enggak, dan dia jawab IYA.

Lokasi Batik Uni emang agak susah dicari karena masuk gang. Dicari di google map juga susah nemu, jadi harus telp dulu ke no telp di kartu nama buat tau letak tokonya. Jadi, buat kalian yang mau ke Batik Uni tinggal jalan aja ke daerah Laweyan, nanti kalian pasti ketemu toko batik Sogan yang paling terkenal di Laweyan. Dari Sogan, lurus aja dikit ada gang sebelah kanan, masuk aja. Rumah Uni ada di sebelah kiri jalan, gak jauh dari bibir gang depan. Waktu sampai di lokasi itulah saya baru ngerti kalo Uni gak punya toko, tapi segala macam produksi dan penjualan dilakukan di area rumahnya, jadi semacem galeri gitu. Cuman sayang karena kita dateng weekend, gak ada kegiatan produksi yang bisa kita liat. Jadi harus ke situ paling gak weekday dah biar bisa nonton proses pembuatan batik khas Solo.

Nama asli Uni adalah Hartini. Karena memang asli orang Padang, makanya dipanggil Uni (kakak perempuan). Uni udah jatuh cinta sama batik sejak lama. Dalam membangun bisnis batiknya, Uni juga udah nglakuin banyak eksperimen hingga akhirnya dapet feeling paling pas ya ketika bikin batik di Solo. Menurut Uni, kualitas batik Solo itu paling konsisten diantara batik-batik lainnya. Salah satu faktor yang bikin konsisten adalah karena air di Solo. Air berperan dalam proses pembuatan batik, terutama di tahap pelunturan malam. Oleh sebab itulah kemudian Uni memutuskan stay di Solo dan membuat pabrik batik kecil dengan memperkerjakan orang-orang di sekitar rumahnya.

Kalo dibilang jualan batik Uni itu beda sama yang lain, gak juga. Batik yang dibikin Uni mayoritas adalah batik lawasan, yang mungkin banyak juga dijual sama toko lain. Tapi yang bikin kita pengen balik lagi ke tempat Uni adalah harga dan kualitas produknya. Untuk kemeja batik cap dan tulis harganya start from 150-350 ribu, itupun udah dengan kualitas yang bagus banget lho. Kalo favorit ibu-ibu sih biasanya daster batik, dengan bahan yang adem dan nyaman cuman kena 30rb per pcs, murah kan? Kain-kain batik juga dijual dengan harga beragam. Kain batik cap mulai harga 75rb, sedangkan kain batik tulis bisa dibawa pulang mulai harga 500rb.

Ada yang bisa nebak gak gimana ekspresi rombongan saya waktu sampai di galeri Uni? Jawabannya cuman satu, "Langsung kalap belanja!". Dari yang awalnya gak tertarik belanja dan bilang mahal, begitu liat barangnya dan tau harganya, jadi lupa deh sama respon-respon sebelumnya tadi, hehe.. Ternyata apa yang dibilang Mas Ghora emang bener kan.. :D

Ibu Deputi & Bapak Kabid lagi milih-milih kain batik

Gak cukup cuman mampir sekali kalo ke batik Uni. Waktu tau ada kesempatan buat ke Solo lagi, langsung yang ada di bayangan saya adalah beli batik Uni. Dan kali ini saya bisa ke sana sama rombongan Ibu Deputi. Kita hanya punya dua hari satu malam di Kota Solo. Awalnya ragu bisa ke tempat Uni lagi. Eh tapi tanpa disangka ternyata Ibu Deputi ngajak mampir ke rumah Uni buat ambil pesanan jahitan baju batik. Makin semangat dah jadinya.

Ibu Deputi emang selalu pesen sih, kalo ke daerah, mampir lah ke UKM-UKM lokal. Jangan belanja di pasar modern terus. Sekali-kali kita bantu UKM lokal dengan beli dagangan mereka, biar mereka bisa makin berkembang, toh dari segi kualitas juga gak kalah dari toko-toko kece. Uni sendiri juga cerita, kenapa langganan Uni itu banyak dan pasti balik lagi. Ya gak lain karena batik Uni emang murah, produknya berkualitas, dan desainnya juga kreatif. Harga produk bisa ditekan karena Uni gak perlu sewa toko, cukup di rumah sendiri, gak perlu rekrut pegawai juga karena semua bisa dilayani sendiri sama Uni. 

So, buat kalian yang mau maen ke Solo, boleh banget dicoba mampir ke rumah Uni. Pesen saya cuman satu juga ya, "Ati-ati kalau kalap!" hehe

You Might Also Like

0 komentar

Follow Me On Facebook