Will You Marry Him/Her?

13.37


Bisa dibilang usia 20an itu termasuk critical period of life. Di usia yang lagi manis-manisnya dan mulai matang, lulus dari kuliah, dapet pekerjaan pertama, udah bisa nabung dan beli kebutuhan pake duit sendiri, sampai akhirnya ada keinginan buat punya pasangan dan menikah.

Saya dan suami kebetulan seumuran. Jadi kita lewatin proses pendewasaan yang mirip di waktu yang sama. Masa galau-galaunya skripsian, semangat cari kerja. Bahkan meski kita udah kenal dari kecil, tau kelebihan dan kekurangan masing-masing dan ngrasa udah cocok, tetep aja gak mudah buat memutuskan untuk melangkah ke jenjang selanjutnya, yaitu marriage life

Sejak hari pernikahan saya beberapa bulan yang lalu, banyak teman-teman deket yang kadang godain sambil nanya, "Gimana rasanya nikah?", "Gimana sih caranya kalian mantepin keputusan buat nikah?" atau "Bagi tips dong buat kita-kita yang pengen nikah juga."

Okay, buat saya, jodoh memang ada di tangan Tuhan. Tapi kalau kita gak ada usaha buat cari jodoh ya susah juga sih bakal ketemu sama si dia, hahaha. Anyway, saya gak akan share tips buat cari jodoh, tapi sekarang saya lagi pengen sahring pengalaman pribadi sekaligus jawab pertanyaan-pertanyaan dari temen-temen yang mungkin masih galau maksimal, "Jadi nikah gak ya?", "Udah yakin sama dia?", "Nikah itu ribet gak sih?", "Kalau udah nikah, masih bisa sebebas dulu gak?"

1. Semuanya berawal dari niat
"Menikah itu untuk ibadah", kalimat yang sering saya denger dari orang-orang. But, could you implement that sentence easily? Haha, saya sendiri harus berkali-kali meluruskan niat saat mulai mempertimbangkan untuk menikah. Sejak stay di Jakarta dan lanjut menjalani long distance relationship, rasanya hidup itu makin berat dan sepi (ceilah, maaf agak lebay, hehe). Mungkin efek kerja tiap hari, berangkat pagi pulang malem, jadi kalau pulang sampe kosan gak ngapa-ngapain itu bosen banget. Mau maen sama temen tapi gak enak juga, pulang kerja sama-sama capek, ya kadang cuman disempetin makan bareng atau jalan bareng waktu lagi luang. Mau jalan-jalan sama pacar, tapi dia nya juga lagi di pulau yang berbeda. Lalu lama-lama kepikiran, enak kali ya kalau nikah dan bisa serumah sama suami, pulang kerja ada temen ngobrol, temen berkeluh kesah, ada temen makan, ada yang nemenin lah pokoknya kalau mau ngapai-ngapain. Itu yang bikin saya langsung berucap, "Kayaknya emang udah waktunya nikah nih." Jadi niat awal saya menikah saat itu adalah karena merasa udah butuh temen hidup. Tapi, seiring berjalannya waktu, saya sadar, niat gitu doang ternyata gak cukup. Dalam setiap hal yang saya lakukan, saya selalu berusaha melibatkan Tuhan. Jadi saya berusaha kembalikan niat saya. Menikah itu memang untuk ibadah kepada Tuhan. Satu kalimat sakti yang jadi saksi kunci penguat saya dalam menjalani pernikahan. Karena kalau kita gak punya niat yang kuat, saat kita mulai ngrasa ragu lagi, kita gak punya pegangan buat tetap bertahan.

2. Will You Marry Him/Her?
Kalau pasangan lain melamar dengan segala cara romantis dan so sweet, beda dengan suami saya. Dia memang orang yang simple, tapi saya akui dia sangat mampu menunjukkan keseriusannya dalam menjalin hubungan dengan saya selama ini. Gak ada sama sekali acara lamar melamar informal kayak di sinetron atau film-film. Yang ada justru kami arrange pertemuan antar keluarga dengan maksud perkenalan, baru pertemuan kedua langsung ke proses lamaran secara resmi. Kalau ditanya gimana perasaan saya saat itu, jelas super deg-deg kan XD. Kayak mimpi aja gitu waktu saya diminta secara resmi di depan orang tua saya. "Seriuosly, bakalan nikah nih?" "Akhirnya nikah sama dia?" Haha, itu pikiran yang muter-muter di kepala saya. Suami saya adalah orang yang sudah saya kenal sejak kecil, kita tumbuh bareng-bareng, susah seneng bareng, buat saya dia udah bukan sekedar pasangan, namun juga bisa berperan sebagai kakak dan sahabat. So, untuk berperan sebagai teman hidup, syarat-syaratnya sudah terpenuhi lah. Jadi kalau ditanya, will I marry him? I would like to say "Yes".

3. Planning To Get Married
Setelah yakin, "Okay, He is the one", tahap selanjutnya adalah tentang bagaimana kita mempersiapkan pernikahan. Ini nih tantangan awal sebelum membina rumah tangga. Pernikahan itu sebenernya sederhana, kalau di dalam agama Islam, pernikahan dapat diselenggarakan dengan Ijab dan Qabul. Cumaaaan, karena kita masyarakat Indonesia punya budaya khusus dalam pelaksanaan pernikahan, jadilah agak-agak rumit dan riweh.
Beberapa tips dari saya dalam mempersiapkan pernikahan :
a. Urusan acara lamaran resmi, percayakan kepada orang tua. 
Acara pernikahan sebenarnya adalah acara hajatan orang tua. Jadi wajar kalau orang tua kita ikut ribet dan pusing dalam rangka mempersiapkan. Begitu pula dengan acara lamaran resmi, kan inti acaranya adalah orang tua pihak laki-laki mengantar calon mempelai laki-laki untuk melamar calon mempelai perempuan. Sedangkan orang tua pihak perempuan yang nantinya juga akan menerima maksud lamaran dari keluarga laki-laki. Jadi cukup serahkan rangkaian acara itu pada orang tua, kita gak perlu ikut ribet mikirin nanti konsumsinya gimana, dekorasi gimana. Fokus aja sama diri kita sendiri. Kayak saya kemarin ya waktu acara lamaran cuman fokus sama dresscode saya dan calon suami, udah :D
b. Alokasikan anggaran untuk persiapan pernikahan dan pasca pernikahan.
Semenjak saya dan suami memutuskan akan menikah, kami berdua sudah sepakat membuat alokasi anggaran dalam rangka persiapan pernikahan dan pasca pernikahan. Teknisnya seperti apa, saya kembalikan pada pribadi masing-masing ya. Mungkin ada yang mau bikin tabungan bersama atau cukup komitmen aja, yang penting masing-masing individu punya bekal buat hari esok lah. Karena gak cuman acara pernikahannya aja yang membutuhkan biaya banyak, tapi justru kehidupan setelah pernikahan itu lebih penting. Jadi duitnya jangan dihabisin langsung seketika buat acara nikahan, haha.. Pengalaman saya kemarin, saya dan suami menggunakan tabungan yang ada sebagian buat bantu-bantu biaya acara nikahan kami, sebagian lainnya kami gunakan untuk pasca nikahan. Syukur-syukur masih bisa lanjut nabung buat bayar DP rumah XD. 
c. Buat List Kebutuhan Pernikahan.
Ini nih yang gak kalah penting, yaitu bikin list kebutuhan dan survei vendor buat acara pernikahan kita. Saya dan orang tua bagi tugas buat survei vendor. Berhubung posisi saya di Jakarta dan orang tua di Madiun, jadi saya handle survei yang sekiranya bisa saya lakukan dari Jakarta, seperti cari vendor undangan (saya cari via instagram), souvenir (awalnya dari instagram cuman karena gak dapet yang sreg akhirnya capcus pasar pagi mangga dua dan dapet deh), dokumentasi (browsing di instagram dan dari rekomendasi temen), baju pengantin dan dekorasi (survei ke beberapa vendor di luar Madiun, tapi akhirnya memutuskan untuk pakai vendor di Madiun aja). Sedangkan orang tua fokus sama acara akad nikah di rumah, catering, seragam keluarga, dan pemesanan gedung. Tips dalam memilih vendor pernikahan adalah harus teliti, jangan mudah tergiur sama katalog produk yang eye catching, tetep usahakan survei ke store atau galeri vendor buat tau produk aslinya kayak gimana dan jangan lupa cari info tentang pendapat orang lain yang udah pernah pakai vendor itu.
Sering saya baca artikel tentang gimana orang jaman sekarang kalau nyelenggarain pernikahan, harus yang instagrammable lah, harus yang mewah dan cantik la, tapi kalau ujung-ujungnya biaya nikahan hasil hutang atau bahkan sampe acara kelar hutangnya belum lunas, kan sedih juga, kasihan keluarga besar dan mempelai pengantin. Belum lagi mulai marak pula kasus vendor abal-abal yang mengiming-imingi client dengan produk yang instagrammable dan mewah ternyata justru berujung pada penipuan. Ada tuh kasus temen saya yang ketipu vendor dekorasi sampai puluhan juta rupiah, vendornya kabur ngibrit gak tanggung jawab.
Saya orangnya perfeksionis, pengennya acara nikahan sekali seumur hidup yang bisa diadain sebagus mungkin. Nah, di saat godaan-godaan macem kayak gini muncul, sempet suatu saat saya stress sendiri takut acara kurang bagus dan lain sebagainya. tapi abis itu saya coba intropeksi diri lagi, saya kembalikan pada niat awal saya menikah untuk apa. Kalau niat saya menikah untuk ibadah kepada Allah SWT, gak perlu saya khawatir kalau acaranya kurang sukses nanti gimana. Cukup serahkan semuanya sama Allah, kita tinggal berdoa dan berusaha semoga senantiasa diberi kelancaran.

4. Life After Marriage.
"Eh, gimana rasanya abis nikah?" - Alhamdulillah enak XD
Haha, saya cuman bisa ngucap rasa syukur akhirnya bisa menikah dengan orang yang sangat saya kagumi, bisa punya temen sehidup semati. Banyak hal-hal baru yang saya pahami di awal-awal pernikahan. Dua pribadi dengan karakter yang berbeda tiba-tiba jadi satu rumah dan hidup bersama, pasti gampang-gampang susah. Meski saya dan suami sudah saling mengenal dalam jangka waktu lama, tapi ternyata ya tetep aja ada sifat-sifat yang baru terlihat saat kita sudah menikah. Yang jelas saya sangat mensyukuri kehidupan saya saat ini. O iya, saya lupa cerita, kalau satu tahun sebelum kami menikah, suami dipindah tugaskan ke Jakarta, so bye bye LDR, hahaha.. Alhamdulillah, finally, bisa punya temen ngobrol tiap malem, temen bolang yang asik buat diajak jalan-jalan dan gila-gilaan bareng, temen masak dan makan, temen hidup yang akan menjadi pasangan, kakak, sekaligus sahabat buat saya.

Life after marriage itu penuh tantangan.
But just let it be amazing, crazy, full of love and great memories!

You Might Also Like

0 komentar

Follow Me On Facebook