After A Long Break

10.08

You can't buy a happines, but you can buy ice cream. And that's kind of the same thing.
When I have a dollar and I should spend it straight away, I will buy a cup of ice cream. Kalau bisa milih, pasti cari yang more healthy ice cream of course, hehe.. Karena basicly saya gak terlalu suka manis (eh, sebenarnya suka, cuman udah nyadar aja kalau kebanyakan gula itu gak baik :P), jadilah saya beli makanan manis-manis begini cuman kalau lagi pengeeeennnn bangets dan udah gak bisa tahan, baru beli dan makan XD. 

Foto di atas saya ambil ketika saya lagi kesengsem sama uniknya penjual ice cream Turki yang suka mainin tongkat ice creamnya. Kemarin-kemarin cuman bisa lihat di TV, waktu bisa lihat langsung, yaa langsung terhenti aja buat mantengin, nongkrongin dan nikmatin atraksi mereka yang menurut saya memang entertain banget. 

Ah, rasanya banyak yang pengen saya ceritain setelah vakum dari blog sebulanan ini. Saya punya utang banyak buat nulis. Mulai dari petualangan di Tanjung Puting akhir Maret, akhirnya balik lagi ke Labuan Bajo pertengahan April, lanjut nikmatin sakura di Seoul, Korea (yang awalnya gak kenal sama sejenis korea-koreaan sampe akhirnya beneran ngefans sama Korea) dan sensasi Diklat Jabatan Fungsional Analis Kebijakan yang bahkan masih sering kebawa mimpi sampe sekarang. PR saya banyak juga ya XD.

Hari ini hari pertama balik ke kantor (rasanya masih mimpi-efek diklat sebulan), haha.. Tapi hari ini juga saya bakal nyicil nulis lagi deh yaa.. Because too much too tell, and too much to share XD. 

You Might Also Like

0 komentar

Follow Me On Facebook